5 Pemain Piala Dengan Nilai Market Value Terendah Di Piala Dunia 2022 Dan 7 Pelatih Elit Yang Gagal Di Tim Nasional

Piala Dunia 2022 bukan hanya ajang untuk pemain termahal dunia. Kylian Mbappe memuncaki daftar dengan kapitalisasi pasar 160 juta euro atau setara 2,5 triliun dong.

Jika ada pemain dengan harga pasaran tertinggi, tentu ada juga pemain dengan harga pasaran terendah.

Siapa Pemain Termurah di Piala Dunia 2022? Dia adalah penjaga gawang tim nasional Tunisia Aymen Balbouli. Transfermarkt hanya membayar 50.000 euro (800 juta rupiah) untuk penjaga gawang berusia 38 tahun itu.

Balbouli adalah penjaga gawang ES Sahel di kasta teratas liga Tunisia. Dia bermain 73 kali untuk tim nasional Tunisia.

Selain Aymen Balbouli, siapa pemain Piala Dunia 2022 dengan market value terendah ?

Steven Vitoria

Steven Victoria adalah salah satu pemain termurah di Piala Dunia 2022. Bek timnas Kanada itu bernilai 100.000 euro (1,6 miliar dong).

Steven Victoria berusia 35 tahun. Sejak mempertahankan gelar timnas Kanada pada 2016, ia telah mencetak 3 gol dari 35 penampilan.

Ali Karimi

Kapitalisasi pasar Ali Karimi sebanding dengan Steven Vitoria. Gelandang Timnas Iran itu memiliki nilai pasar 100.000 euro (1,6 miliar rupiah).

Ali Karimi sudah berkali-kali tidak bermain untuk timnas Iran. Gelandang Keserispol di divisi teratas liga Turki itu hanya membuat 13 penampilan.

Ibrahim Danlad

Nilai pasar Ibrahim Danlad memang tak seberapa dibandingkan rekan-rekannya di timnas Ghana. Penjaga gawang berusia 19 tahun itu diperkirakan bernilai 150.000 euro (2,4 miliar dong).

Ibrahim Danlad tidak pernah mewakili tim nasional Ghana. Piala Dunia 2022 merupakan bentangan gawang Liga Ghana Asante Kotoko..

Bryan Ruiz

Nama Bryan Ruiz cukup populer di Piala Dunia. Penyerang timnas Kosta Rika itu bermain tiga kali pada 2006, 2014, dan 2018.

Penuaan Bryan Ruiz perlahan meningkatkan kapitalisasi pasarnya. Pemain berusia 37 tahun yang bermain untuk Fulham di Liga Inggris hanya bernilai 150.000 euro (2,4 miliar dong) di pasar bebas..

 

7 Pelatih Elite Yang Gagal Di Laga Internasional

Dalam sepak bola, sudah banyak manajer hebat yang meraih kesuksesan berupa trofi juara. Namun, tidak semuanya mampu bermain bersama timnas di pentas internasional.

Banyak pelatih elit telah menunjukkan strategi dan taktik yang luar biasa dalam kompetisi kasta tertinggi, berharap mendapat kesempatan memimpin tim nasional.

Banyak orang yang bekerja di timnas tidak akan terbebani seperti klub, karena klub harus melewati satu musim penuh sepanjang tahun atau bahkan sepanjang tahun.

Dengan timnas banyak sekali perbedaannya, salah satunya adalah waktu latihan yang lebih sedikit, pilihan pemain yang lebih sedikit tapi berkualitas tinggi, atau tidak harus memikirkan uang besar yang dibutuhkan untuk mentransfer pemain.

Manajer papan atas dengan reputasi hebat di level klub dan banyak trofi sering berjuang untuk mengamankan peluang tim nasional.

Steve McLaren

Steve McLaren, yang memimpin Middlesbrough ke final Piala UEFA pada 2006, adalah prospek profil tinggi dan mantan asisten Manchester United itu bisa menggantikan Sven Goran Eriksen ketika dia meninggalkan kandidat Inggris.

Sayangnya, ia harus memegang payung di tengah hujan lebat saat Inggris gagal lolos ke Euro 2008 usai dihajar Kroasia di Stadion Wembley. McLaren secara memalukan dipecat dari skuad Inggris tak lama setelah dijuluki Wally with a Brolly.

Hansi Flick

Setelah Hansi Flick mendapatkan pekerjaan di Jerman, dunia sepak bola mulai memperhatikan. Dia memimpin Bayern Munich menjadi tim yang tak tergoyahkan, memenangkan Liga Champions di setiap pertandingan dan mengakhiri musim dengan treble.

Namun, awal kepelatihannya di timnas Jerman tidak mulus. Saat itu dia menggantikan Joachim Low setelah Piala Eropa.

Manchester City baru saja mencapai rekor 1 kemenangan, 4 seri dan 1 kekalahan di UEFA Nations League, kalah dari Makedonia Utara.

Hans Flick akan memimpin Jerman ke Piala Dunia di Qatar dan bisa dibilang negaranya lebih percaya diri memasuki turnamen di masa lalu..

Leonid Slutsky

Leonid Slutsky memenangkan tiga gelar liga Rusia bersama CSKA Moscow, menjadikan dirinya sebagai salah satu manajer klub terhebat yang pernah ada. Namun, ia meniru kesuksesannya saat memimpin timnas Rusia.

Sementara ia menjalani kampanye Euro 2016 yang sulit bersama Wales, Inggris, dan Slovakia, pemain Rusia itu tampaknya memiliki skuad berkualitas yang setidaknya bisa finis di tiga besar.

Sayangnya, setelah bermain imbang 1-1 dengan Inggris di pertandingan pembukaan mereka, Jerman dengan mudah dikalahkan oleh Slovakia dan Wales di pertandingan berikutnya, finish terakhir.

Don Revie

Don Revie kemungkinan akan dinamai Sir Alex Ferguson. Dia mengubah Leeds United dari tim Divisi Dua menjadi salah satu pembangkit tenaga listrik Eropa. Dia memenangkan dua gelar Liga Premier, Piala FA, Piala Liga dan menjadi runner-up di Piala Winners Eropa.

Sayangnya, tiga tahun sebagai manajer Inggris tidak berhasil sebelum pengunduran dirinya yang kontroversial dari peran manajemen Uni Emirat Arab selamanya menodai reputasinya.

Graham Taylor

Graham Taylor telah bekerja dengan sangat baik sebagai manajer Watford dan Aston Villa. Dia menyeret Hornets dari tingkat keempat ke tingkat kedua di papan atas dan final Piala FA, suatu prestasi yang diulang melawan Aston Villa.

Namun, mantra tiga tahun sebagai manajer Inggris berakhir dengan kegagalan karena The Three Lions gagal lolos ke Piala Dunia 1994 di Amerika Serikat.

Untungnya, hingga saat ini, ia masih dihormati dan dikagumi karena kiprahnya di manajemen klub, di mana ia piawai membuat klub-klub kecil mengalahkan tim-tim besar.

Fabio Capello

Kinerja Capello yang mengecewakan sebagai manajer Inggris adalah alasan dia masuk dalam daftar ini. Namun, juara Serie A lima kali dan juara Liga Champions satu kali masuk dalam daftar ini karena ia adalah pelatih timnas Rusia.

Dia mengambil alih Rusia pada musim panas 2012, tujuh bulan setelah meninggalkan Inggris. Setelah awal yang kuat, Rusia sedang berjuang di bawah asuhan pelatih Italia itu dan ingin lolos ke Euro 2016.

Namun, Capello dipecat pada 2015 dan Slutsky dengan cepat ditunjuk untuk memimpin Rusia ke Euro 2016 di Prancis, di mana mereka juga langsung tersingkir.

Julen Lopetegui

Menerima tugas sebagai pelatih Real Madrid hanya dua hari sebelum memimpin Timnas Spanyol di Piala Dunia bukanlah strategi terbaik yang bisa dibuat oleh seorang manajer.

Julen Lopetegui secara memalukan dipecat oleh Timnas Spanyol hanya dua hari sebelum Piala Dunia 2018, setelah menerima tawaran dari Real Madrid beberapa hari sebelum pertandingan pertama mereka melawan Portugal.

Pengurus sepak bola Spanyol yang marah segera memecatnya ketika Real Madrid membuat pengumuman.

Dia ditunjuk sebagai manajer Real Madrid, dipecat oleh Timnas Spanyol, dan resmi di Bernabeu hanya dalam tiga hari kemudian. Namun, ia kemudian gagal total bersama Real Madrid.


Posted

in

,

by

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *